Ketua DPR Puan Maharani: Luar Jawa-Bali Jangan Jadi Episentrum Baru COVID-19

Ketua DPR Puan Maharani: Luar Jawa-Bali Jangan Jadi Episentrum Baru COVID-19
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Puan Maharani

JAKARTA - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Puan Maharani meminta pemerintah mencegah daerah di luar Jawa dan Bali menjadi episentrum baru penularan COVID-19. Sebab, penularan di beberapa daerah luar Jawa dan Bali, sudah mencapai 100 persen lebih dalam sepekan terakhir.

“Jangan sampai kejadian di Jawa sebulan terakhir ini terulang di luar Jawa. Dengan fasilitas kesehatan (Faskes) tidak sebaik di Jawa, penularan yang tinggi di luar Jawa akan sangat mengkhawatirkan, ” kata Puan dalam keterangan persnya di Jakarta, Selasa (27/7/2021).

Puan mengatakan pemerintah daerah harus melakukan pengawasan yang ketat di wilayahnya masing-masing, khususnya yang masuk zona merah atau yang melaksanakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4. “Karena sesiap apapun faskesnya, kalau laju penularan di hulu tidak benar-benar diredam, pasien tetap tidak akan tertampung, ” ujar Puan.

Di samping itu, lanjut Puan, testing dan tracing harus ditingkatkan secara masif per daerah. Sebab, semakin cepat testing masif dilakukan, semakin cepat potret penyebaran kasus per daerah diketahui. “Hal ini akan menjadi guidance bagi pemerintah dalam menetapkan policy di hulu dan hilir untuk melandaikan kasus, “ katanya.

Selain testing dan tracing, lanjut Puan, pemerintah daerah juga harus menfasilitasi tempat isolasi terpusat. Sementara untuk pasien yang memilih isoman, harus disertai pengawasan dari aparat setempat dan dukungan masyarakat. “Harus betul-betul dihindari kasus pasien meninggal saat isoman. Ini soal nyawa, ” tegasnya.

Puan juga meminta pemerintah harus secepatnya melakukan mitigasi penularan COVID-19 di luar Jawa, dengan menambah kapasitas faskes beserta tenaga kesehatannya, ketersediaan obat terapi COVID-19 dan juga oksigen.

Puan berharap pemerintah menambah kapasitas produksi dan distrubusi obat serta oksigen ke kabupaten/kota yang kini masuk zona merah atau melaksanakan PPKM Level 4. “Kalau pemerintah sudah memutuskan untuk mendatangkan obat dan oksigen dari luar negeri, prosesnya harus lebih cepat. Karena proses pengadaan ini berkejar-kejaran dengan laju penularan yang cepat, ” terang politisi dari F-PDI Perjuangan ini .

Puan menilai pasokan oksigen ke daerah-daerah di Jawa yang laju penularannya sudah landai, bisa dialihkan ke luar Jawa yang tingkat infeksinya sudah tinggi. "Jangan sampai stok oksigen menumpuk di daerah yang sudah landai, ” ujar mantan Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) ini.

Di sisi lain, kata Puan, proses vaksinasi di luar Jawa juga harus terus digenjot. “Pengawasan PPKM, mitigasi dan vaksinasi adalah proses yang harus simultan. Tidak boleh salah satunya terhenti, ” pesannya. Untuk diketahui, setidaknya ada 45 kabupaten/kota di luar Jawa yang melaksanakan PPKM Level 4. Wilayah tersebut tersebar di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua.(***)

Puan Maharani PDIP DPR RI
Update

Update

Previous Article

BNPB Beri Bantuan untuk Posko PPKM dan Isoter...

Next Article

Ketua DPR RI Puan Maharani: Kebocoran Data...

Related Posts

Peringkat

Profle

Update verified

Narsono SoN

Narsono SoN

Postingan Bulan ini: 0

Postingan Tahun ini: 1

Registered: Jul 28, 2021

Udin Komarudin

Udin Komarudin

Postingan Bulan ini: 0

Postingan Tahun ini: 0

Registered: Jul 28, 2021

Follow Us

Recommended Posts

BNPB Kirim 150 Ribu Masker dan 50 Tabung Oksigen ke Papua Barat
Terkait Penyebaran Varian Delta, 10 Provinsi Diminta Tingkatkan Testing dan Tracing
dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid: Vaksin Dosis Ketiga untuk Tenaga Kesehatan
dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid: Secara Nasional, Kasus Covid-19 Terjadi Penurunan Sebesar 18%
Bupati Kep. Meranti, H.M Adil: Mulai Hari Ini Masyarakat Meranti Berobat Gratis Cukup Gunakan KTP